al-Mawaddah

Majalah Keluarga Muslim ( Menuju Keluarga Sakinah, Mawaddah, dan Rohmah )

Istihadhoh Bukan Darah Biasa

Posted by al-Mawaddah pada 28 Januari, 2008

Oleh: Abu Zahroh al-Anwar

Makna dan Pengertian Istihadhoh

Bila anda ditanya tentang makna dan pengertian istihadhoh, maka katakanlah: Istihadhoh adalah darah yang keluar dari jalan keluarnya darah haid, namun bukan pada masa-masa haid dan bukan pula nifas atau terkadang bersambung dengan keduanya.

Ia bukanlah darah adat kebiasaan dan tabiat kaum wanita. Ia adalah darah yang bersumber dari penyakit yang ada di dalam rahim, warnanya merah dan tidak akan berhenti kecuali jika sakitnya sembuh.
Apabila ada darah bersifat seperti yang tersebut dalam penjelasan di atas, maka dihukumi sebagai darah istihadhoh dan ini adalah perkara yang sudah amat jelas dan mudah dipahami.

Masa Istihadhoh

Bagaimanakah hukumnya jika darah yang keluar terus-menerus tersebut bergandeng dengan darah haid?! Jawab: Masalah ini tidak terlepas dari beberapa keadaan berikut:

  1. Wanita yang mengalami hal ini, memiliki adat dan kebiasaan haid yang telah dimaklumi
    Dalam keadaan seperti ini hendaknya dia menunggu seukuran kebiasaan waktu haidnya lalu mandi dan sholat. Darah yang keluar setelah habis waktu kebiasaan haidnya adalah darah istihadhoh, bukan darah haid. Dasar hukumnya adalah perkataan Rosululloh shollallohu ‘alaihi wassallam kepada Ummu Habibah rodhiallohu’anha: “Diamlah (tidak sholat dan puasa) seukuran masa haidmu, lalu mandi dan sholatlah.” (HR. Muslim dan Abu Dawud)
  2. Tidak mengetahui adat kebiasaannya, tetapi dapat membedakan antara darah haid dengan selainnya
    Dalam keadaan seperti ini hendaknya ia berusaha melihat dan membedakan darah yang keluar darinya. Jika ia melihat darah haid maka ia tidak sholat dan tidak pula puasa. Dan apabila telah bersih atau tidak terlihat tanda-tanda darah haid hendaklah dia mandi dan sholat serta puasa.
  3. Wanita yang baru pertama kali mengalami haid.
    Dalam keadaan seperti ini, maka ia mengiaskan keadaannya dengan keadaan kebanyakan wanita yang terdekat dengannya, seperti ibu, saudari perempuan, atau bibinya. Artinya, jika ibunya atau yang lainnya dari wanita yang terdekat dengannya memiliki kebiasaan haid tujuh hari maka dia menghukumi dirinya bahwa masa haidnya adalah tujuh hari dan seterusnya.
    Walhasil, dia mengikuti adat dan kebiasaan haid wanita yang terdekat dengannya. Lalu (setelah hitungan hari haidnya selesai) dia mandi dan sholat serta puasa, dan jika masih keluar darah maka dihukumi sebagai darah istihadhoh.
  4. Wanita yang lupa waktu dan adat kebiasaan haidnya
    Wanita yang dalam kondisi seperti ini hukumnya seperti wanita yang baru pertama kali mengalami haid.

Wajibkah berwudhu setiap kali hendak sholat?

Rosululloh bersabda kepada Fathimah binti Abi Qubaisy: “Dan berwudhulah di setiap hendak sholat sehingga datang waktu haid.” (HR. Bukhori)
Dan Rosululloh bersabda pula: “Dan ia (wanita yang terkena istihadhoh) berwudhu di setiap hendak sholat.” (HR. Abu Dawud dan Tirmidzi)

Jika seseorang bertanya: Apakah hukum wudhu di sini? Wajib atau sunnahkah? Maka katakanlah: Pendapat yang kuat dalam masalah ini, hukumnya adalah sunnah. Apabila ia telah berwudhu, wudhunya tidak dianggap batal kecuali dengan pembatal-pembatal. Ia tidak wajib berwudhu di setiap hendak sholat karena ia tidak mendapat manfaat dengan memperbarui wudhunya dan karena hadatsnya terus-menerus, tiada berhenti sekejap pun. Dan adapun yang menjadi dalil kesunnahannya adalah keumuman hadits Buroidah rodhiallohuanhu: “Nabi berwudhu di setiap hendak sholat, maka pada saat hari perang pembukaan kota Makkah beliau berwudhu dan mengusap kedua sepatunya dan melakukan beberapa kali sholat dengan satu kali wudhu.” (HR. Muslim)

Wajibkah mandi setiap hendak sholat?

Wanita yang terkena sakit istihadhoh disunnahkan untuk mandi di setiap hendak sholat jika mampu. Inilah yang paling utama baginya, sebagaimana yang dilakukan oleh Ummu Habibah rodhiallohu’anha. Ummul Mu’minin Aisyah rodhiallohu’anha berkata: “Maka Ummu Habibah mandi di setiap kali hendak melakukan sholat.” (HR. Muslim)
Dan inilah pendapat jumhur ulama. Adapun hadits yang mewajibkan mandi di setiap hendak sholat tidaklah shohih sebagaimana yang dinyatakan oleh Syaikh Shiddiq Hasan Khon dalam Roudhotun Nadiyyah dan juga al-Hafizh Ibnu Hajar dalam Fathul Bari.

Apabila tidak mampu mandi di setiap hendak sholat maka dia boleh menjamak antara Zhuhur dan Ashar dengan satu kali mandi. Lalu menjamak Maghrib dan Isya’ dengan satu kali mandi. Lalu mandi ketika hendak sholat Shubuh. (Lihat hadits hasan riwayat Abu Dawud: 287 dan Tirmidzi: 127) Dengan demikian ia mandi sebanyak tiga kali dalam sehari semalam.

Bagaimana jika tidak mampu melakukan kedua hal di atas? Jawab: Bila memang tidak mampu melakukan kedua hal di atas, ketahuilah—rohmatullohi ’alaikunna—bahwa yang wajib bagi wanita yang terkena istihadhoh adalah mandi satu kali ketika bersih dari haidnya.

Wajib Sholat dan Puasa

Telah kita maklumi bahwa darah istihadhoh bukanlah darah haid dan hukumnya pun berlainan dengan hukum darah haid. Ulama telah sepakat bahwa hukum wanita yang terkena sakit istihadhoh seperti hukum wanita yang suci (tidak haid). (Lihat Shohih Fiqh Sunnah 1/217)
Rosululloh bersabda kepada kaum wanita yang terkena istihadhoh: “Apabila datang haidmu maka tinggalkanlah sholat. Dan jika telah berlalu maka cucilah darah darimu lalu sholatlah.” (HR. Bukhori dan Muslim)

Boleh Beri’tikaf

Dari Aisyah, beliau berkata: “Salah satu istri Rosululloh melakukan i’tikaf bersama Rosululloh, dia melihat darah dan cairan berwarna kekuning-kuningan dan wadah tempat darah berada di bawahnya sedangkan dia dalam keadaan sholat.” (HR. Bukhori)
Dan ulama telah sepakat tentang bolehnya kaum wanita yang terkena istihadhoh untuk melakukan i’tikaf di masjid, sebagaimana dinukil oleh Imam Nawawi dalam Syarh Shohih Muslim.

Boleh Bersetubuh Dengan Suaminya

Alloh Ta’ala berfirman dalam surat al-Baqoroh [2]: 222;

Mereka bertanya kepadamu tentang haid. Katakanlah: “Haid itu adalah suatu kotoran.” Oleh sebab itu, hendaklah kamu menjauhkan diri dari wanita di waktu haid; dan janganlah kamu mendekati mereka, sebelum mereka suci. Apabila mereka telah suci, maka campurilah mereka itu di tempat yang diperintahkan Alloh kepadamu. Sesungguhnya Alloh menyukai orang-orang yang bertaubat dan menyukai orang-orang yang menyucikan diri.

Dalam ayat ini Alloh menegaskan bahwa wanita yang haid tidak boleh dicampuri. Sedangkan istihadhoh bukanlah haid, maka tidak mencegah suami wanita yang terkena istihadhoh mengumpuli istrinya.
Semoga membuahkan ilmu yang bermanfaat lagi amali. Alhamdulillahi Robbil’alamin washsholatu wassalamu ‘ala nabiyyina Muhammad wa alihi washohbihi ajma’in.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: